Isi pembicaraan Jokowi dengan parlemen Vietnam

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Isi pembicaraan Jokowi dengan parlemen Vietnam

Presiden Joko Widodo bertemu dengan Ketua Majelis Nasional Vietnam, Nguyen Thi Kim Ngan, di Hanoi, Rabu, 12 September 2018. Dalam pertemuan tersebut Presiden menyampaikan tiga isu terkait hubungan kedua negara.

Pertama, Presiden menyambut baik kerja sama antarparlemen Indonesia-Vietnam. Hal ini menurut Presiden perlu terus ditingkatkan termasuk melalui saling kunjung dan kerja sama erat di forum antarparlemen kawasan dan internasional.

"Kerja sama antar parlemen yang baik akan memperkaya hubungan Kemitraan Strategis Indonesia-Vietnam. Saya harap kerja sama parlemen juga dapat mempromosikan prinsip-prinsip demokrasi di kawasan," kata Presiden.

Isu kedua yang disampaikan Presiden adalah penguatan hubungan kemitraan strategis yang perlu terus diperkuat. Salah satunya, kemarin telah ditandatangani Rencana Aksi Implementasi Kemitraan Strategis Indonesia-Vietnam periode 2019-2023.

Presiden menuturkan rencana aksi memperluas bidang kerja sama kemitraan Indonesia-Vietnam seperti inovasi industrial dan intellectual property, ekonomi kreatif, ekonomi digital, serta pengembangan sumber daya manusia dalam rangka menghadapai Revolusi Industri 4.0.

"Keberhasilan implementasi rencana aksi akan bantu kita hadapi ekonomi global yang terus tidak menentu. Untuk itu saya harap dukungan dari Yang Mulia dan parlemen Vietnam," lanjutnya.

Isu ketiga adalah kerja sama sosial budaya. Menurut Presiden kerja sama people-to-people akan mempererat hubungan masyarakat secara nyata, seperti dilansir dari siaran pers Deputi Bidang Pers, Protokol dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin.

"Untuk itu Indonesia-Vietnam perlu tingkatkan konektivitas kedua negara," katanya.

Dalam bidang ini, Presiden juga menyambut baik implementasi dari kerja sama sister city/sister province seperti pembentukan Ba Ria Vung Tau Trade Center di Kota Padang. Selain itu juga pertemuan bisnis antar pengusaha dari Kota Ba Ria, Vung Tau dan Padang, Sumatera Barat, dan kerja sama dalam penataan ruang kota, ruang terbuka hijau, konservasi situs bersejarah, dan manajemen kota satelit.

"Kerja sama seperti ini juga akan meningkatkan interaksi antar masyarakat kedua negara," ucap Presiden.

Pada awal sambutannya, Kepala Negara tak lupa menyampaikan ucapan selamat atas peringatan ke-73 Hari Nasional Vietnam pada tanggal 2 September 2018. Ia pun mendoakan agar perdamaian dan kemakmuran senantiasa menyertai rakyat Vietnam.

"Indonesia dan Viet Nam merupakan satu keluarga besar ASEAN. Persahabatan antara kedua negara terjalin sejak masa Presiden Soekarno dan Presiden Ho Chi Minh," kata Kepala Negara.

Apresiasi prestasi Indonesia

Sementara itu, Ketua Majelis Nasional Vietnam Nguyen Thi Kim Ngan memuji Indonesia atas prestasinya di berbagai bidang di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo. Kesuksesan penyelenggaraan Asian Games 2018 adalah salah satunya.

"Saya juga mengucapkan selamat kepada Indonesia yang telah terpilih sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB masa bakti 2019-2020 dan kepemimpinan Indonesia di kawasan," kata Ketua Majelis Nasional Vietnam.

Pada kesempatan ini atas nama pemerintah Vietnam, Ketua Majelis Nasional Vietnam mengucapkan rasa bela sungkawa atas bencana gempa yang mengguncang Nusa Tenggara Barat beberapa waktu lalu.

"Turut berduka atas semua kerugian yang terjadi di Lombok akibat gempa bumi. Kami berbagi rasa dengan penduduk Indonesia," katanya.

DPR RI kutuk serangan Israel atas warga Palestina
Sete Gibernau kembali balap Gran Prix setelah 10 tahun pensiun
JAPRI ajak masyarakat cerdas hindari hoaks
Amerika siap perang dingin dengan Cina
Janji Sandi fasilitasi wirausahawan muda
Sidang korupsi dana pensiun Pertamina, Edward sebut jaksa berbelit-belit
Kubu Prabowo sebut banyak janji Jokowi yang belum terlaksana
Hasto sayangkan politisasi kaum difabel untuk respons Ma'ruf Amin
Rizal Ramli tuding pemerintah terdahulu ogah-ogahan urus BPJS
TKN isyaratkan Demokrat lompat ke Jokowi-Ma'ruf
Legislator: Ada nostalgia di buku nikah
Survei: Pemilih lebih ikuti tokoh agama daripada politisi
Kubu Prabowo: Habieb Rizieq korban fitnah
Sukses tekan angka kemiskinan, Indonesia jadi tempat belajar 15 negara
PDIP akan laporkan pemasangan poster Jokowi Raja ke Bawaslu
Fetching news ...