KPU tegaskan perhitungan suara di Pemilu 2019 gunakan sistem manual

REPORTED BY: Insan Praditya

KPU tegaskan perhitungan suara di Pemilu 2019 gunakan sistem manual Komisionner KPU, Viryan Azis

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menegaskan proses perhitungan suara di pemilu dan pilpres 2019 menggunakan sistem manual. Hal tersebut diputuskan berdasarkan Undang-Undang pemilu nomor 7 Tahun 2017.

"Poin pentingnya adalah 2019 itu bukan pemilu elektronik, pemilu 2019 adalah pemilu manual seperti pemilu sebelumnya," ujar Komisioner KPU, Viryan Azis di Akmani Hotel, Jakarta Pusat, Kamis (06/12/2018).

"Jadi hasil pemilu 2014 dan nanti 2019 berdasarkan Undang-Undang no.7 tahun 2017, dihitung dan ditetapkan secara manual," lanjutnya.

Lebih lanjut, Azis mengatakan jika perhitungan hasil suara berbasis elektronik dikhawatirkan akan mudah di retas oleh pihak tertentu. Hal itulah yang membuat KPU masih mengadopsi sistem manual di pemilu dan pilpres 2019.

"Karena sebagaimana dikhawatirkan misalnya di negara luar, ada penghitungannya hasilnya berubah karena diretas, tidak demikian di pemilu 2019," terangnya.

Menurutnya, sistem perhitungan suara elektronik hanya berfungsi sebagai alat perhitungan cepat saja (quick count) pada pemilu dan pilpres. Artinya, hasil tersebut bukan menjadi patokan dalam penetapan pemenang di pemilu dan pilpres.

"IT pemilu untuk alat bantu menyampaikan informasi kepada publik,mengenai proses dan perkembangan perhitungan hasil pemilu," tegasnya .

Ketika awak media menanyakan perihal Daftar Pemilih Tetap (DPT), Azis menjelaskan bahwa KPU akan mengundang peserta pemilu dan pilpres dari dua kubu, untuk menyampaikan perkembangan progress mengenai DPT.

"KPU sedang bersiap akan mengundang pimpinan partai politik dan peserta pemilu termasuk TKN dan BPN, untuk memaparkan apa yang sudah KPU selesaikan sampai dengan pekan ini, jadi akan disampaikan sebelum penetapan DPT tanggal 15 Desember 2018," tutupnya.

Prabowo sentil elit koalisi belum nyumbang, PKS: Kami otomatis bantu
Kubu Prabowo nilai jargon wong cilik Jokowi hanya untuk komoditas politik
KPU harap anggaran pemilu dapat digunakan mulai Januari 2019
Demokrat nilai tuduhan Wiranto terkait oknum perusak salah dan terburu-buru
Farhat Abbas minta PSI dikeluarkan dari Tim Kampanye Nasional
PPP: Yang kaget kotak suara kardus mungkin tak hadir rapat
Rusia perkuat pasukan rudal dengan ratusan senjata baru
Mobile Legends rilis karakter hero baru
BRI beberkan dua cara hadapi fintech
Pelemahan rupiah dan sentimen dagang AS halangi pergerakan IHSG
Tiga permohonan maaf La Nyala ke Jokowi
Nasdem klaim TGB bergabung
PKB siap sumbang kubu Jokowi 25 juta suara
Ini kritik PDIP terhadap Kubu Jokowi
PKB akui Ma'ruf Amin benteng Jokowi dari tuduhan anti-Islam
Fetching news ...